Rabu, Mei 28, 2014

The Leader's Life Story

Salah satu segmen kehidupan yang menarik dari pendiri Starbucks, Howard Schultz adalah saat ia masih berumur 7 tahun. Kisah ini saya temukan dalam buku "The True North" karya Bill George.

Pada musim dingin tahun 1961, pendiri Starbucks Howard Schultz masih berumur 7 tahun. Saat itu, ia sedang bermain di halaman bawah rumah susun bersubsidi milik keluarganya di Brooklyn, New York. Ibunya berteriak dari lantai 7, "Howard, masuk ke dalam. Ayah mengalami kecelakaan."

Dia menemukan kaki ayahnya di gips. Rupanya ayah Howard, seorang driver pengiriman barang, jatuh terpeleset dan patah pergelangan kakinya. Akibatnya, ayahnya kehilangan pekerjaan. Jaminan pemeliharaan kesehatan keluarga dan kompensasi untuk pekerja kelas rendah tidak ada, sedangkan ibu Howard tidak bisa bekerja karena sedang hamil tujuh bulan.

Berbulan-bulan kemudian, Howard mendengar betapa orang tuanya berdebat di meja makan tentang berapa banyak uang yang mereka butuhkan, dan siapa yang bisa dipinjami uang kali ini. Jika telepon berdering, ibunya memintanya untuk menjawab panggilan dan memberitahu penagih utang bahwa orang tuanya tidak ada di rumah.

Howard kecil bersumpah bahwa seandainya suatu saat ia memiliki kesempatan, ia akan melakukan hal yang berbeda. Ia bermimpi membangun sebuah perusahaan yang memperlakukan karyawannya dengan baik dan memperhatikan kesehatan seluruh karyawannya tanpa terkecuali. Dan ternyata impiannya terwujud.

Saat buku "The True North" ditulis (2007), ia "baru" memimpin 140.000 karyawan yang bekerja di 11.000 toko di seluruh dunia. Data terakhir di wikipedia (tahun 2012), tercatat kedainya sudah mencapai 20.336 kedai di 61 negara, termasuk 13.123 di Amerika Serikat, 1.299 di Kanada, 977 di Jepang, 793 di Britania Raya, 732 di Cina, 473 di Korea Selatan, 363 di Meksiko, 282 di Taiwan, 204 di Filipina, dan 164 di Thailand, dan saat ini masih terus bertambah.

Howard termotivasi oleh pengalaman hidupnya. Kenangan terhadap kurangnya perhatian perusahaan terhadap kesehatan ayahnya yang hanya pegawai rendahan, membuat Starbucks menjadi perusahaan Amerika pertama yang menyediakan akses kesehatan untuk seluruh karyawannya tanpa kecuali, termasuk karyawan blue collar.

Pemimpin yang terinspirasi oleh kisah hidupnya dalam kebijakan dan gaya memimpin, disebut dengan istilah authentic leader -pemimpin yang otentik. Howard menggunakan pengalaman hidupnya untuk membayangkan jenis perusahaan yang ingin ia ciptakan. Ia tidak ingin mengulangi pengalaman buruknya dengan cara membuat kebijakan-kebijakan yang dahsyat.

Namun, tidak semua orang mampu menggunakan pengalaman buruknya untuk membuat gaya memimpinnya menjadi baik bagi orang lain. Contoh sebaliknya adalah kebijakan dan gaya kepemimpinan Hitler yang begitu mengerikan karena diilhami oleh masa kecilnya yang tertindas.

Jadi pertanyaannya ialah, what is your life story? Dan bagaimana anda menggunakan cerita itu? Bisa membuat anda menjadi pemimpin yang hebat, tapi bisa pula sebaliknya. The choice is yours. (dhw)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar